oleh

Intimidasi Dialami Wartawan Saat Meliputi Kebakaran Gereja di Serpong Tangse

Tangsel, TribunAsia.com-Intimidasi dialami seorang wartawan saat peliputan terbakarnya gereja GBI Basilea Church Catedral di Serpong, Tangerang Selatan (Tangsel).

Korban intimidasi tersebut diketahui jurnalis foto dari Media Indonesia dengan inisial R. Jurnalis foto tersebut sempat diminta untuk menghapus jepretan momen terbakarnya tempat ibadah oleh 5 orang dari pihak gereja.

Iklan 52 Khutbah Jum'at

Dorong-dorogan antara wartawan sempat terjadi dilokasi terbakarnya gereja di Serpong, Tangerang Selatan itu dan adu mulut tak terhindarkan.

” Mereka pakai cara yang sampai piting-piting gitu segala macem. Luka sih engga ada, cuma ya sempet dorong-dorongan dikit aja sih, adu mulut aja. Pokoknya 5 orang yang nyamperin saya, kisaran 5 orang,” kata dia kepada wartawan, Senin (27/4/2020).

” Saya juga gatau tuh, saya tanya kenapa mereka bilang ngga ngasih alasan apa-apa. Saya pokoknya disuruh ngapus aja tuh gambarnya. Ya saya ngga mau kalo ngga ada alasannya. Disuruh, langsung disuruh apus gambarnya gitu aja. Mereka juga ngga ngasih tau alasannya kenapa, karena kan ini kan liputan kebakaran kan bukan karena kita ngeliput yang jelek-jelek tentang gerejanya,” lanjut R selaku wartawan foto.

Ia mengatakan bahwa dirinya sudah meminta maaf terkait penghapusan gambar yang tidak bisa ia lakukan dan akhirnya dirinya harus mengalami pengusiran dari TKP.

“Oh engga, tadi saya cuma sempet dibawa ketempat securiti ini pos pol, cuma saya bilang sama mereka ‘nih maf banget nih kalo saya harus keluar, saya keluar. Cuma kalo untuk ngapus gambar, maaf saya ngga bisa’ udah akhirnya gitu doang sih, akhirnya disuruh keluar. Gambar masih aman kok, masih dapet,” ungkapnya. (Dw)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *