oleh

Jubir Covid 19 diminta Harus Mengundurkan Diri Secara Terbuka

Jakarta, TribunAsia.com – Hampir satu bulan virus Covid muncul di Indonesia, kondisi dalam negeri semakin tidak jelas dan diambang ketidakpastian. Masyarakat di selimuti rasa khawatir, dan was was, ditambah kondisi sosial juga tidak mendukung untuk saling dukung.

Namun Jubir Covid, Achmad Yurianto, dalam rilisnya menyatakan tentang si Kaya dan si Miskin. Si kaya harus melindungi yang Miskin agar hidup wajar, dan yang miskin melindungi yang Kaya agar tidak menularkan virus.

Iklan 52 Khutbah Jum'at

” Dalam situasi darurat, mestinya masyarakat di dorong untuk bersatu. Meniadakan si kaya maupun si miskin dalam pikiran semua pejabat yang ambil peran di depan masyarakat. Terlebih sebagai jubir, yang seharusnya mampu memilih dan memilah kata yang mana mampu membuat keadaan tenang, bukan malah membuat kondisi semakin panas,” Adri Zulpianto
Koordinator Alinasi Lembaga Analisis Kebijakan dan Anggaran (ALASKA), Minggu (29/3/2020).

Sejak kondisi darurat di putuskan oleh pemerintah, masyarakat semua dalam kondisi yang sama, khawatir, keadaan ekonomi yang tidak jelas, ditambah tidak adanya ketegasan dari pemerintah pusat terkait kondisi di daerah-daerah terdampak.

Menurut ALASKA, juga menjadi sumbangsih bagi ketidakpastian hidup di tengah wabah pandemi ini, maka siapapun harus mendorong diri untuk mampu mengeluarkan kata-kata yang menenangkan, bukan malah membuat kerusuhan.

” Maka dari itu, perkataan yang menunjukkan bahwa Si Kaya melindungi yang Miskin, dan yang miskin melindungi yang kaya agar tidak tertular, ini sangat tidak etis!! Sangat merendahkan, dan tidak mengandung unsur-unsur menyatukan,” sambungnya.

Perkataan ini menuduh, mencemarkan, bahkan membuat was-was dan mengancam keadaan sosial kita semakin parah, di tengah situasi yang semakin sulit seperti sekarang ini.

” Untuk itu, kami memahami bahwa dalam kondisi seperti ini, Achmad Yurianto selaku Jubir bersama dengan mereka yang berjuang dengan mengorbankan apapun, baik waktu maupun tenaga, mengalami kelelahan, dan lemahnya konsentrasi, tapi itulah resiko yang harus di alami, begitu juga yang masyarakat alami, jangan ada pikiran yang berbeda, karena masyarakat juga mengorbankan pekerjaan, mengorbankan usaha, dan lain-lain. Kita sama,” ungkapnya.

Lanjutnya, maka dari itu Jubir Covid 19, harus meminta maaf, dan sebaiknya dia mengundurkan diri saja di saat konferensi pers, jika dia tidak mampu mengemban pekerjaan sebagai jubir. Itu lebih baik, daripada membiarkan masyarakat terbelah dan memperburuk keadaan berbangsa dan bernegara di tengah situasi darurat seperti sekarang. (Dw)1

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *