oleh

Perang Minyak, Putin dan MBS, Siapa yang Diuntungkan ?

Jakarta, TribunAsia.com – Presiden Rusia Vladimir Putin tahu persis industri minyak Amerika Serikat (AS) dibangun dari utang yang menggunung dan rapuh. Jadi, ketika Arab Saudi meminta pengurangan produksi untuk menahan penurunan harga minyak lantaran kelebihan pasokan, Putin memutuskan untuk melawan.

Pekan lalu Rusia membuat keputusan yang mengejutkan dengan menolak permintaan sekutunya OPEC (organisasi negara produsen minyak). Penolakan Rusia itu diambil dengan tujuan menghantam minyak AS (shale oil) yang selama ini bertahan dari harga yang tinggi.

Iklan 52 Khutbah Jum'at

Tujuan Putin sebenarnya bukan untuk melawan Arab Saudi, melainkan merebut kembali pangsa pasar dari AS. Rusia telah kehilangan gelarnya pada 2018 sebagai produsen minyak terbesar di dunia.

“Ini adalah respons untuk mencoba melumpuhkan industri shale oil AS,” kata Matt Smith, direktur riset komoditas di perusahaan riset energi ClipperData seperti dilansir dari CNN Business, Rabu (11/3/2020).

Harga minyak dunia jatuh pada Senin kemarin setelah Arab Saudi mengatakan akan mengguyur pasokan minyak setelah permintaannya untuk menahan produksi ditolak oleh Rusia. Minyak mentah AS anjlok 26%, ke level terendah dalam empat tahun yakni US$ 31,13 per barel.

Minyak mentah sekarang sangat murah, sehingga banyak perusahaan shale oil AS akan terpaksa memangkas produksi. Kekhawatiran kebangkrutan sudah merayap melalui patch minyak.

Saham perusahaan minyak besar seperti ExxonMobil (XOM) dan Chevron (CVX), yang bahkan model bisnisnya dibangun untuk tahan terhadap minyak mentah murah, masing-masing sahamnya anjlok 12%. Perusahaan-perusahaan eksplorasi dan produksi musnah, seperti Pioneer Natural Resources (PXD) turun 37% dan hutang-occidental Petroleum (OXY) kehilangan 52%.

Pangsa pasar dari AS. Rusia telah kehilangan gelarnya pada 2018 sebagai produsen minyak terbesar di dunia.

“Ini adalah respons untuk mencoba melumpuhkan industri shale oil AS,” kata Matt Smith, direktur riset komoditas di perusahaan riset energi ClipperData seperti dilansir dari CNN Business, Rabu (11/3/2020).

Harga minyak dunia jatuh pada Senin kemarin setelah Arab Saudi mengatakan akan mengguyur pasokan minyak setelah permintaannya untuk menahan produksi ditolak oleh Rusia. Minyak mentah AS anjlok 26%, ke level terendah dalam empat tahun yakni US$ 31,13 per barel.

Minyak mentah sekarang sangat murah, sehingga banyak perusahaan shale oil AS akan terpaksa memangkas produksi. Kekhawatiran kebangkrutan sudah merayap melalui patch minyak.

Saham perusahaan minyak besar seperti ExxonMobil (XOM) dan Chevron (CVX), yang bahkan model bisnisnya dibangun untuk tahan terhadap minyak mentah murah, masing-masing sahamnya anjlok 12%. Perusahaan-perusahaan eksplorasi dan produksi musnah, seperti Pioneer Natural Resources (PXD) turun 37% dan hutang-occidental Petroleum (OXY) kehilangan 52%.

Krisis energi 2014-2016 terancam akan terulang. Kejadian itu membangkrutkan puluhan perusahaan minyak dan gas AS dan menyebabkan ratusan ribu PHK. Meski industri akhirnya selamat, pengalaman itu terbukti sangat menyakitkan.

“Rusia melihat shale AS sangat rentan saat ini. Pandangan kami bahwa Rusia menargetkan produsen shale AS yang sarat utang,” kata Ryan Fitzmaurice, ahli strategi energi di Rabobank.

Meski begitu, Arab Saudi membalas serangan Rusia dengan menyatakan perang harga pada akhir pekan kemarin. Saudi memangkas harga jual resmi April sebesar $ 6 menjadi $ 8 dan berjanji untuk secara dramatis meningkatkan produksi, persis kebalikan dari apa yang dibutuhkan.

Saudi Aramco bersumpah untuk memompa 12,3 juta barel per hari pada April. Tidak hanya 27% di atas level saat ini, tetapi akan melebihi kapasitas maksimum perusahaan hingga 300.000 barel. Dengan kata lain, Aramco akan habis-habisan.

Selama bertahun-tahun, Rusia telah bergabung dengan OPEC dalam memotong produksi untuk meletakkan harga di bawah harga minyak. Namun setiap pemotongan produksi memaksa Rusia untuk menyerahkan pangsa pasar ke industri energi Amerika yang sedang booming – yang tentunya sangat memicu kemarahan para eksekutif minyak Rusia. (CNN/GN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *