oleh

Kalender Hijriah : 1 Muharram

Jakarta, TribunAsia.com – Kalender Hijriyah yang dimulai pada tahun 622 Masehi menjadi penanda dimulainya sebuah peradaban Islam yang dibangun Nabi Muhammad SAW.

Kalender Hijriyah telah memberikan sumbangsih besar dalam kegiatan administrasi pada peradaban Islam. Kalender Hijriyah pertama kali dipakai pada masa Khalifah Umar bin Khattab.

Saat itu, Umar mendapatkan surat yang tak dilengkapi tahun, hanya hari dan bulan. Lalu, sang khilafah mulai bermusyawarah dengan para sahabat untuk membuat sebuah sistem perhitungan tahun.

“Karena sebelumnya kan umat Islam maupun bangsa Arab tidak punya perhitungan tahun, hanya penamaan tahun saja. Semisal tahun kelahiran nabi yang dinamai tahun Gajah,”

Musyawarah itu, akhirnya bersepakat untuk memulai sebuah perhitungan tahun atau kalender dengan merujuk pada tahun Nabi melaksanakan Hijrah dari Makkah ke Yastrib (Madinah). Tahun saat Nabi berhijrah disepakati sebagai tahun satu.

“Oleh karena itu namanya tahun Hijriyah,”.

Sejak saat itulah, semua kegiatan administrasi dalam peradaban Islam, seperti penanggalan dalam surat mulai menggunakan penhitungan dengan angka.

Meski demikian, penamaan bulannya tetap merujuk pada penamaan bulan yang telah digunakan sebelum peradaban Islam dimulai. Tepatnya 1 September 2019 Masehi, umat Islam  menyambut tahun 1441 Hijriyah.

Kita berharap, pergantian tahun Hijriyah ini dimaknai umat muslim sebagai waktu untuk berhijrah. Yakni, berhijrah untuk mewujudkan Islam sebagai agama yang Rahmatan lil alamin (rahmat bagi semesta). (GN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *