oleh

TPF Novel Baswedan : Pelaku Intimidasi Korban untuk Menderita

Jakarta, TribunAsia.com – Tim pencari fakta (TPF) kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan melakukan jumpa pers, membeberkan hasil kerja selama enam bulan belakangan. Kegiatan ini digelar bersama dengan Divhumas Polri di lobi Bareskrrim, Jakarta Selatan, Rabu (17/7).

Salah satu anggota tim pakar pada TPF kasus Novel, Hendardi mengatakan, zat pada air keras yang digunakan pelaku menyerang Novel tidak memiliki kandungan yang mematikan.

Kejaksaan Negeri Jakarta Timur - ZONA INTEGRITAS (Wilayah Bebas Korupsi)

“Kandungannya adalah asam sulfat yang tidak pekat, sehingga tidak mengakibatkan luka berat permanen pada wajah. Baju gamis tidak mengalami kerusakan dan penyiraman tidak menyebabkan kematian,” kata Hendardi di Bareskrim Polri, Rabu (17/7).

Untuk itu, TPF meyakini aksi penyerangan ini bukan untuk membunuh Novel, melainkan untuk membuatnya menderita.

“Bahwa serangan terhadap wajah korban bukan dimaksudkan untuk membunuh, tetapi untuk membuat korban menderita,” sambung Hendardi.

Hendardi menambahkan, serangan juga bisa dimaksudkan untuk membalas rasa sakit hati dan memberi pelajaran bagi Novel. “Dan serangan ini bisa dilakukan sendiri dan atau menyuruh orang lain,” tambah Hendardi. (GN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *