oleh

Selama Puluhan Tahun Krisis Kemanusiaan Etnis Uighur, Beri Kesaksian di Balik Penjara

Jakarta, TribunAsia.com – Krisis kemanusiaan yang menimpa etnis Uighur selama puluhan tahun. Krisis tersebut semakin memuncak selama lima tahun belakangan ini, terutama sejak kamp reedukasi dibangun pada 2014 di Xinjiang. PBB menyatakan, pada Agustus 2018 lalu setidaknya ada satu juta warga Uighur yang dikungkung di kamp reedukasi tersebut, yang diduga menjadi tempat di mana warga Uighur direpresi.

Aksi Cepat Tanggap (ACT) dan Forum Jurnalis Islam Bersatu (JITU) kembali menggelar diskusi media terkait krisis Uighur di bilangan Jakarta Pusat. Digelar pada Sabtu (12/1), diskusi media ini mengusung tema “Kesaksian dari Balik Penjara Uighur” dengan mengundang mantan tahanan di kamp reedukasi di Xinjang: Gulbakhar Cililova.

Diskusi media ini juga dihadiri oleh Senior Vice President ACT Syukur, Anggota DPR RI Muzammil Yusuf, Seyit Tumturk selaku Ketua Majelis Nasional Turkistan Timur (Uighur), dan Haeril Ilham, Tim Komunikasi dan Advokasi Amnesty International Indonesia. Dalam diskusi media tersebut, Gulbahar Cililova memaparkan pengalaman pahitnya selama lebih dari tahun terpenjara di kamp reedukasi. Pebisnis yang kerap melakukan perjalanan bisnis Kazakhstan-Cina selama 20 tahun ini ditangkap Pemerintah Cina pada Mei 2017. Sejak asat itu, ia dimasukkan ke kamp reedukasi di Xinjiang dengan dugaan bahwa Gulbahar adalah etnis Uighur.

“Ketika saya berada di kamp tersebut, saya dimintai KTP Cina saya. Saya memberi tahu mereka bahwa saya adalah orang asing dan bahwa saya tidak melakukan kesalahan,” kata Gulbahar, yang merupakan Warga Negara Kazakhstan, Sabtu (12/1/2019).

Namun demikian, imbuh Gulbahar, ia terus diinterogasi identitas Uighurnya selama lebih dari satu tahun. Selama penginterogasian tersebut, Gulbahar dikurung dalam ruangan yang pengap, berukuran 7x6x3 meter. Di ruangan itu ia kerap melihat tahanan Uighur disiksa hanya karena gerak-gerik yang menunjukkan seperti mereka mau beribadah.

“Kepala menengok ke kanan dan ke kiri saja, dianggap melakukan salat. Atau mengusap muka, dianggap habis berwudu. Kaarena gerakan itu, mereka dihukum seperti kaki mereka diberi pemberat seberat 5 kilogram. Ada juga yang kuku-kuku mereka dicabut dan bentuk represi laainnya yang membuat saya stress,” jelas Gulbahar.

Depresi melihat penyiksaan itu semua, Gulbahar empat kali dilarikan ke rumah sakit tahanan yang kondisinya sangat tidak layak. Kisahnya, di rumah sakit itu juga terdaapat tahanan seumur hidup atau tahanan Uighur yang dijatuhi hukuman mati.

“Mereka tidak dibunuh langsung, tapi secara perlahan dengana pemberian obat-obatan yang mematikan,” tambah Gulbahar.

Baru pada September 2018 lalu Gulbahar dibebaskan karena terbukti bukan etnis Uighur.

“Saya berjanji pada saudara-saudara Uighur yang ditahan di kamp, untuk menyuarakan fakta pahit ini. Ini suatu ketidakadilan HAM,” pungkas Gulbahar.

Kehadiran Gulbahar ke Indonesia bersama Majelis Nasional Turkistan Timur tidak terlepas dari animo kepedulian masyarakat Indonesia kepada warga Uighur yang ditunjukkan pada beberapa pekan lalu. Hal ini disampaikan oleh Seyit Tumturk selaku Ketua Majelis Nasional Turkistan Timur.

Menurut Seyit, selama puluhan tahun ini, tidak ada yang benar-benar menyuarakan penindasan yang dialami Uighur, atau membela nasib Uighur secara terang-terangan. Sampai pada akhir 2018 lalu, masyarakat Indonesia melakukan protes besar-besaran atas ketidakadilan yang dialami Uighur.

“Ini amat berarti bagi 35 juta diaspora Uighur dunia. Semua diaspora Uighur di mana pun menyaksikan sejarah baru ini, bahwa ada yang membela nasib mereka, yakni masyarakat Indonesia. Saya atas nama 35 juta warga Uighur dunia, mengucapkan terima kasih kepada ACT dan kepada seluruh muslim Indonesia, yang telah mengambil tanggung jawab umat ini, dan menjadi contoh seluruh umat muslim di dunia. Semoga Allah meridai kita semua,” ujar Seyit.

Dalam semangat kepedulian yang sama, Seyit menuturkan ia dan segenap diaspora Uighur di Turki turut berbela sungkawa atas bencana tsunami yang menimpa masyarakat Indonesia di Banten dan Lampung.

“Kami ingin berpartisipasi membantau saudara-saudara kami yang terdampak bencana di Indonesia. walau tidak seberapa, kami harap ini bisa bermanfaat dan menjadi pelipur lara bagi saudara-saudara terdampak,” ungkap Seyit.

Pihaknya, atas nama diaspora Uighur, memberikan donasi untuk korban tsunami Selat Sunda sebesar USD 20.000 melalui Aksi Cepat Tanggap. Senior Vice President ACT Syuhelmaidi Syukur mengungkapkan rasa syukurnya yang besar kedermawaanan diaspora Uighur kepada masyarakat Indonesia yang terdaampak bencana.

Meski mereka sendiri tengah dirundung krisis kemanusiaan, hal tersebut tidak menyurutkan semangat kepedulian mereka untuk memebantu masyarakat Indonesia. Terkait dukungan kemanusiaan untuk Uighur sendiri, Syuhelmaidi menyampaikan ACT terus memberikan bantuan kemanusiaan kepada diaspora Uighur di berbagai negara.

“Sampai saat ini kami sudah mengirim tim Sympathy of Solidarity (SOS) untuk Uighur I ke berbagai negara di mana diaspora Uighur berada, seperti Turki, Uzbekistan, Kirgistan, dan Kazakhstan. Alhamdulillah kami sudah mendistribusikan bantuan kemanusiaan dalam bentuk pangan dan bantuan musim dingin. Kami juga tengah berupaya agar bisa menjangkau Uighur di Xinjiang juga. Mohon doanya,” ucap Syuhelmaidi. (Dw)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *