oleh

Bawaslu Petakan Daerah Rawan Pilpres – Pileg

Jakarta, TribunAsia.com – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) meluncurkan Indeks Kerawanan Pemilu (IKP) 2019. Hasilnya, Kabupaten Lombok Timur, NTB dan Teluk Bintuni, Papua Barat merupakan dua daerah dengan tingkat kerawanan tertinggi.

“Lombok Timur itu skor IKP-nya 70.02, sementara Teluk Bintuni itu 66,47,” ujar Ketua Bawaslu Abhan saat meluncurkan IKP 2019 di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Selasa (25/9).

Selain dua kabupaten tersebut, terdapat delapan kabupaten lain yang masuk kategori kerawanan tinggi. Masing-masing Buton Utara (64.53), Sarolangun (63.71), Mambremo Raya (63.61).

Kemudian, Flores Timur (63.34), Poso (62.15), Dogiyai (61.88), Tana Toraja (61.61) dan Nias Utara (61.39).

Menurut Abhan, penilaian didasarkan sejumlah elemen. Masing-masing, dimensi konteks sosial politik, penyelenggeraan pemilu yang bebas dan adil, dimensi kontestasi dan dimensi partisipasi.

Selain tingkat kabupaten, Bawaslu juga menyebut terdapat 15 provinsi dengan tingkat kerawanan di atas rata-rata nasional.

Yaitu, Papua Barat, Papua, Maluku Utara, Aceh, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Maluku, Lampung, Sumatera Barat, Jambi, DI Yogyakarta, NTB, NTT, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah.

“Skor ke-15 provinsi ini di atas 50, sementara skor rata-rata kerawanan nasional 49.00. Angka tersebut adalah kumulasi agregatif empat dimensi dari 514 kabupaten/kota,” pungkas Abhan. (GN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *