oleh

Pilih Timses PADI, Dahnil Anzar Simanjuntak Rela Keluar dari ASN

Jakarta, TribunAsia.com – Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammdiyah Dahnil Anzar Simanjuntak melepaskan statusnya sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Negeri Sipil (PNS). Langkah itu sebagai konsekuensi pilihannya menjadi tim sukses bagi duet Prabowo Subianto – Sandiaga Uno di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Dahnil mengaku telah beristikharah dan berdiskusi dengan keluarga, sahabat ataupun para seniornya di Muhammadiyah. “Saya memutuskan untuk menerima ajakan Pak Prabowo Subianto dan Mas Sandi Uno untuk bersedia menjadi Koordinator Juru Bicara Tim Pemenangan Prabowo-Sandi,” ujarnya, Kamis (20/9).

Menurut Dahnil, dirinya saat ini dirinya masih menyandang status ASN sekaligus dosen tetap di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (Unirta) Banten. Namun, Dahnil menyadari pilihan politiknya harus menanggalkan pekerjaan mengingat ASN harus netral.

“Maka saya akan mengundurkan diri sebagai ASN di Untirta. Semoga ijtihad saya ini membawa kebaikan untuk bangsa,” pungkas dia. (GN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *