11 Jaksa Ditunjuk Jadi Penuntut Umum Kasus Penyelewengan Dana Donasi ACT

by
banner 728x90

tribunasia.com – Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan menunjuk 11 jaksa penuntut umum (JPU) untuk menangani kasus penyelewengan dana donasi di lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT).

Diketahui mantan Presiden ACT Ahyudin , Presiden ACT Ibnu Khajar , dan seorang pembina ACT Hariyana Hermain akan duduk menjadi terdakwa, Selasa (15/11/2022) besok.

“Jumlah jaksa yng ditunjuk untuk menangani kasus itu ada sebanyak 11 JPU,” kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Jakarta Selatan, Syarief Sulaeman Nahdi kepada wartawan Senin (14/11/2022).

Para terdakwa besok akan menjalani sidang perdana dengan agenda pembacaan dakwaan dari tim jaksa penuntut umum.

“Besok, Kejari Jaksel (Jakarta Selatan) menggelar sidang perdana terkait kasus penggelapan dana umat di ACT dengan agenda pembacaan dakwaan di PN (Pengadilan Negeri) Jaksel,” kata Syarief.

Berdasarkan laman Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jakarta Selatan, sidang perdana kasus ACT dengan terdakwa Ibnu Khajar digelar pada Selasa (15/11/2022) pukul 10.00 WIB di Ruang Sidang 03 PN Jakarta Selatan.

Agenda sidang pada esok hari merupaka pembacaan dakwaan dari JPU.

Informasi di laman SIPP PN Jakarta Selatan juga menyebutkan bahwa Ibnu Khajar terancam pidana Pasal 374 KUHP juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Dalam kasus ini Ibnu Khajar bersama-sama dengan Hariyana binti Hermain dan Ahyudin pada sekira tanggal 28 Januari 2021 sampai dengan bulan Juni 2022 atau setidak-tidaknya pada waktu lain dalam tahun 2021 sampai 2022 melakukan, yang menyuruh melakukan, dan turut serta melakukan perbuatan dengan sengaja melawan hukum.

Di dalam petikan dakwan yang termaktub di SIPP disebutkan bahwa Ibnu Khajar memiliki barang sesuatu yang seluruhnya atau sebagian adalah kepunyaan orang lain.

“Barang tersebut ada dalam kekuasaannya karena ada hubungan kerja atau karena pencahariannya atau karena mendapat upah untuk itu,” tulis petikan dakwaan di SIPP PN Jakarta Selatan.

Usai Dipecat, Hendra Kurniawan Tampil dengan Rambut Baru di Persidangan Kasus Tewasnya Brigadir J

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Usai Dipecat, Hendra Kurniawan Tampil dengan Rambut Baru di Persidangan Kasus Tewasnya Brigadir J

Kuasa Hukum Putri Disemprot Jaksa Gegara Kulik Asmara Vera dan Brigadir J, Tanya Tahun Berpacaran

Kulik Hubungan Asmara Vera dan Brigadir J, Febri Diansyah Disemprot Jaksa

Asmara Vera Simanjuntak dengan Brigadir J Ditanyakan oleh Kuasa Hukum Putri Candrawathi

Giliran Kuat Ma’ruf dan Bripka RR Bertemu Orangtua Brigadir J, Sampaikan Maaf & Penyesalan di Sidang

Sidang Sambo Cs Ditunda Sepekan, Kuasa Hukum Brigadir J Angin Segar Bagi Terdakwa, Rugi Bagi Kami

LAPORAN DARI RUSIA: Kuliah Terbuka di Universitas Tomsk Bahas Hubungan Bilateral Indonesia-Rusia

Anggota DPR RI Arteria Dahlan: Bila RKUHP Disahkan Bisa Bereskan Masalah Penegakan Hukum

Teater Drama Kemerdekaan Indonesia Pertama di Rusia, Ceritakan Penjajahan Belanda dan Jepang

Tersangka Korupsi Bertambah dari Kalangan Hakim Agung, Begini Kata Pimpinan Komisi III DPR Desmond

Profil Menlu Rusia Sergey Lavrov yang Diisukan Sakit saat Tiba di Bali, Awali Karier Jadi Diplomat

Bambang Pacul Perkirakan Pasal Hukuman Pelaku Rekayasa Kasus Tak Masuk Pembahasan Rapat Selanjutnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.